Mamacis Kitchen, Mengandalkan Produk Cireng, Sekarang Bisnisnya Sudah Tersebar

Jajanan pinggir jalan kerap menggoda mata untuk mencicipinya. Namun seiring perkembangan kuliner di Indonesia, jajanan SD yang sering dijual sederhana dan seadanya bisa naik kelas menjadi hidangan yang lebih enak dan sehat seperti produk yang dibuat Mamacis Kitchen ini.

Mamacis Kitchen merupakan produsen cireng dan tahu bakso tuna asli dari Malang yang berdiri sejak tahun 2015. Dengan menggabungkan resep cireng dari Sunda dan Pempek dari Palembang maka jadilah cireng khas Mamacis Kitchen. Selain itu ada juga Tahu Bakso Tuna yang merupakan inovasi menu tambahan dari Mamacis Kitchen.

Berdiri pertama kali di kota Malang, Mamacis Kitchen mampu merebut pasar dengan sangat baik. Diawal kemunculannya, mereka menggunakan media online untuk penjualan maupun promosinya. Seiring berjalannya waktu, Mamacis tumbuh dan berkembang menjadi outlet-outlet yang tersebar mulai dari Malang, Surabaya, Lumajang, Jember, Yogyakarta, dan Purwodadi.

Intan, Direktur Mamacis Kitchen mengatakan, saat ini outletnya berjumlah sekitar 13 outlet. Sedangkan untuk resellernya sendiri meliputi hingga daerah Sumatera, Jawa, Klimantan, Bali, dan Sulawesi. “Yang unik dari produk Mamacis Kitchen dimana produk kita telah memiliki sertifikat Halal MUI, tanpa MSG dan juga pengawet. Harganya juga relatif terjangkau mulai dari Rp 10 ribu hingga Rp 15 ribu,” terangnya.

Dari outlet-outlet yang sudah tersebar, rata-rata outlet bisa meraup omzet dari Rp 500 ribu hingga Rp 1 juta per harinya. Potensi bisnis inipun terbilang cukup baik, selain produknya yang berkualitas potensi pasar yang dinilikinya pun penyebarannya cukup besar. “Sistem kita beli putus. Mitra akan mendapatkan seluruh keuntungan dari penjualan di outlet. Net profit per porsi adalah 30%-45% per porsi jual,” kata Intan.

Untuk nilai investasi yang ditawarkan dari Mamacis Kitchen cukup beragam. Mereka menawarkan menurut dari area dari calon mitra. Investasi untuk area Jawa Timur senilai Rp 20 juta, Jawa Tengah Rp 20-25 juta, Jawa Barat Rp 25 juta, Bali Rp 25 juta, Sumatera Rp 25 juta, Kalimantan Rp 30 juta, Sulawesi 30 juta, DKI Jakarta Rp 25 juta.

Paket-paket tersebut sudah meliputi berbagai fasilitas yang akan didapatkan oleh para mita. Mulai dari Franchise fee, ongkir booth dari Malang, MOU notaris, fee royalti selama 5 tahun, perlengkapan, packaging awal, neon box, dan paket produk senilai jual Rp 1,5 juta.

Untuk luasan tempat minimal mitra harus memiliki setidaknya 2x2 meter per segi dan 2 orang karyawan. Sementara untuk BEP para mitra bisa balik modal selama 6 bulan sampai 1 tahun.

Intan mengatakan, persaingan semakin ketat, karena banyak kompetitor menawarkan berbagai macam konsep bisnis serupa. “Namun kami tetap optimis, bahwa produk dan konsep waralaba dari Mamacis Kitchen memiliki nilai tersendiri di mata konsumen maupun Mitra Bisnis dari Mamacis. Tahun ini kita targetkan bisa membuka 5 hingga 10 cabang lagi,” pungkasnya.

Ade Komala

Eggio Waffle, Terlahir dari Solo Lalu Merambah ke Timur Pulau Jawa
Kota Solo memang kerap melahirkan banyak bisnis-bisnis kemitraan. Seperti Eggio Waffle ini. Seperti apa peluang bisnisnya? Di Hong Kong, makanan ini merupakan bisnis street food. Bentuknya bulat-bula
Read More
Mary Anne’s Artisan Bisnis Menggiurkan Dibalik Konsep “Artisan” Ice Cream
Dengan konsep dibuat dari nol itu juga produk Mary Anne’s dijamin tanpa bahan premixing dari pabrik, tanpa pemanis buatan maupun pengawet. Ice Cream, pancake, bahkan waffle cone yang tersedia ju
Read More
CMA Mental Arithmetic, Peluang Bisnis Pendidikan Aritmatika Yang Menjanjikan
  CMA Mental Arithmetic merupakan nama lembaga kursus yang fokus pada metode sempoa 2 tangan. Didirikan di Taiwan pada tahun 1984, lembaga kursus yang juga menawarkan sistem franchise ini t
Read More
Rasa Autentik Singapura dengan Sentuhan Lokal
Ice Cream dengan cita rasa khas Singapura kian menonjolkan eksistensinya. Seperti bisnis ice cream yang digagas pesinetron muda Parvez Ghoman ini. Seperti apa peluang bisnisnya? Produk makanan pencu
Read More