Legitnya Bisnis Kuliner Zaman Now

Bisnis kuliner masih menjadi salah satu bisnis yang sangat menjanjikan. Seiring berkembangnya waktu, kuliner pun banyak di modifikasi agar menarik konsumen. Seperti kuliner olahan pisang yang dilakukan The Bana Boo ini.

Bisnis memang tak pernah lepas berbicara tentang tren dan keinginan konsumen. Terlebih jika kita terjun di bisnis kuliner, otomatis kita harus siap untuk terus berinovasi melalui produk yang kita tawarkan. Seperti pada olahan pisang, sejatinya kita biasa menemukannya hanya sebatas diolah secara digoreng saja.

Namun zaman sudah berbeda, sajian kuliner pun turut memodifikasi tampilannya mengikuti tren yang sedang berlaku. Salah satu yang memanfaatkan peluang ini adalah Jane Puspa, owner dari The Bana Boo.

Dengan sentuhan sedikit pada olahan pisangnya, dia melakukan modifikasi dengan menambahkan beragam topping diatasnya seperti keju, green tea, oreo, coklat melted, dan lainnya. Atau sekarang kita lebih mengenalnya dengan sebutan banana nugget.

Bisnis kuliner kekinian inilah yang menggerakkan hatinya untuk terjun membuka usaha. Meski baru beroperasi sejak pertangahan tahun 2017 lalu, Jane sudah memiliki beberapa gerai yang tersebar seperti di Jakarta, Depok, Tanggerang, dan Bogor.

“Makin hari peminat The Bana Boo makin banyak. Mulai konsumen hingga yang mau jadi mitra,” ujar Jane. Peluang inilah yang memantapkan dirinya untuk menawarkan kemitraan The Bana Boo. Paket yang dibandrol berkisar di angka Rp 50 juta rupiah.

Selain mendapatkan hak penggunaan merek selama tiga tahun, investor juga akan mendapatkan peralatan masak yang lengkap, kemasan, promosi, bahan baku awal, interior desain, sampai dengan pelatihan karyawan yang disediakan.

The Bana Boo sendiri tidak menyiapkan karyawan untuk para investor, namun tidak menutup kemungkinan dirinya akan membantu jika investor kesulitan dalam mencari karyawan. Tidak ada sama sekali royalti fee, namu mitra wajib membeli bahan baku utama berupa pisang ke pusat. Untuk toppingnya sendiri mitra bisa membelinya di tempat lain.

Satu keunggulan The Bana Booo dibanding usaha sejenis menurut Jane adalah olahan yang lembut saat digigit serta kerenyahan yang bisa dirasakan dari luar. “Kami menggunakan jenis pisang kepok dan raja,” kata Jane.

Jane menuturkan, dalam sehari gerainya bisa menjual hingga 100 kotak. Tentunya jumlah ini akan bisa bertambah saat akhir pekan berlangsung. Dari sini diperkirakan The Bana Boo bisa mengantongi omzet hingga Rp 60 juta-Rp 80 juta per bulannya. Estimasi BEP bagi mitra sendiri sekitar 5-6 bulan.

“Harga yang kami bandrol untuk The Bana Boo antara Rp 20.000 sampai Rp 30.000 per kotak dengan isi antara 10 sampai 12 pisang. Adapun taburan di pisang kekinian ini antara lainchoco oreo, matcha, cookies n cream, red velvet oreo, triple choco, matcha cheese, white almond, dan masih ada lainnya,” tutupnya.

Ade Komala

Radja Ketjil, Rumah Makan Raja Bercita Rasa China Peranakan
Mengusung resto china peranakan, Radja Ketjil tampil membidik pangsa pasar menengah. Restoran yang sudah berdiri sejak 2007 ini mulai menawarkan peluang bisnisnya tahun ini. Seberapa prospektif peluan
Read More
Fastravel, Cara Mudah Jadi Wirausaha Berbasis Online
Menurut data Kementerian Pariwisata Republik Indonesia yang menunjukkan kenaikkan jumlah wisatawan nasional pada periode Januari-Oktober 2016 meningkat 1,97% dibandingkan tahun sebelumnya. Sejalan den
Read More
Mopi Baca Tulis, Menjawab Tuntutan Kondisi Pendidikan di Indonesia
Bisnis ini terlahir dari tuntutan sistem pendidikan di Indonesia yang menghendaki anak-anak didik untuk dapat menguasai baca tulis sedini mungkin. Bagaimana peluang bisnisnya? Mopi Baca Tulis, nama
Read More
GASmart, Peluang Bisnis Rangka Baja Ringan Yang Minim Pesaing
Properti yang sedang naik daun membuat berbagai bisnis yang berhubungan dengan properti ikut naik daun, salah satunya bisnis rangka atap baja ringan. Bisnis ini bisa dibilang bisnis yang tergolong dap
Read More