RM Pariaman, Menikmati Pedas Gurih Bisnis Rumah Makan Padang

Siapa diantara kita yang tidak mengenal dengan masakan khas padang. Jenis kuliner satu ini memang sudah tidak diragukan lagi dari segi rasanya. Bahkan saat ini hampir di setiap sudut kawasan pasti terdapat rumah makan khas padang. Geliat pertumbuhan inilah yang membuat Reza Ahmad mendirikan rumah makan khas padang bernama RM Pariaman.

Bisnis kulinernya ini sudah dibesutnya sejak 2009 silam. Semenjak itulah dirinya mengembangkan usahanya dengan membuka beberapa cabang. Dan tak sampai disitu, dirinya juga membuka peluang kemitraan yang dibuka sejak 2013. Hingga kini dirinya telah memiliki sekitar 9 outlet dengan dua outlet termasuk milikinya sendiri dan sisanya merupakan outlet mitra yang tersebar di Jabodetabek.

Makin menjamurnya rumah makan padang tidak membuat Reza patah semangat membangun bisnisnya. Keunggulan RM Pariaman terletak pada segi rasa dan harga yang terjangkau dibanding yang lain. Selain itu kerap pula diadakan promo-promo yang berlangsung 2 hingga 3 bulan sekali. “Ini semua sesuai dengan tag line yang kita cetuskan “Berasa enaknya, Tidak berasa Harganya”,” ujarnya.

Nah bagi yang juga tertarik untuk bisa membuka bisnis restauran masakan padang, Reza membuka nilai investasi sebesar Rp 100 juta. Nantinya mitra akan mendapatkan beragam fasilitas dari RM Pariaman. Diantaranya adalah kerja sama menggunakan merek selama 5 tahun, pelatihan karyawan, peralatan usaha, branding, SOP, serta bahan baku.

“Jadi untuk karyawan kita juga akan latih untuk cara memasaknya. Biasanya minimal untuk awal mitra butuh sekitar 3-5 orang karyawan,” terang Reza saat ditemui Majalah Franchise.

Omset dari setiap outlet saat ini selain dari penjualan langsung, mitra juga bisa menjual bumbu kemasan yang juga disediakan RM Pariaman. Ada sekitar 8 item yang ditawarakan diantaranya bumbu rendang, bumbu cincang, ayam goreng, ikan bakar, ikan mas, kepala kakap, tunjang, dan asam pedas. Harganya antara Rp 12.000-Rp 15.000. Disamping itu juga ada pesanan nasi box yang selalu ramai di pesan. “Sekitar 40% pendapatan outlet dari pesanan nasi box,” ungkapnya.

Bisnis RM Pariaman sendiri menetapkan minimal luasan outlet 50 meter persegi (dua lantai), dan 80 meter persegi (satu lantai). Selain itu bagi para mitra juga wajib untuk membayar Royalti fee. Biaya ini akan dikenakan di muka untuk jangka satu tahun. Besarannya sendiri 1% dari rata-rata omset per bulan yang sudah dihitung oleh pengelola.

Reza mengaku bahwa sejak awal sudah banyak yang berniat bekerja sama dengannya untuk menjadi mitra. Namun selama ini dirinya masih kekurangan orang untuk mengontrol. Untuk itu di tahun 2018 dirinya memfokuskan untuk membuka kemitraan seluas-luasnya. “Target saya ke depannya bisa membuka 8 outlet dalam setahun,” tutup Reza menutup perbincangan.

Seberapa menarik investasinya? Bisa anda simak di Majalah Franchise edisi Januari 2018. 

Ade Komala

 

 

Yoya Hijab Memanfaatkan Member untuk Memperkuat Jaringan Bisnis
Perkembangan hijab sebagai bagian penting bagi wanita untuk menutup kepala kini semakin eksis. Ragam warna dan motif menjadi kekuatan hijab hingga kehadirannya mampu menyulap 
Read More
Rasa Autentik Singapura dengan Sentuhan Lokal
Ice Cream dengan cita rasa khas Singapura kian menonjolkan eksistensinya. Seperti bisnis ice cream yang digagas pesinetron muda Parvez Ghoman ini. Seperti apa peluang bisnisnya? Produk makanan pencu
Read More
Eggio Waffle, Terlahir dari Solo Lalu Merambah ke Timur Pulau Jawa
Kota Solo memang kerap melahirkan banyak bisnis-bisnis kemitraan. Seperti Eggio Waffle ini. Seperti apa peluang bisnisnya? Di Hong Kong, makanan ini merupakan bisnis street food. Bentuknya bulat-bula
Read More
Gian Pizza Meramu Resep Pizza yang Sebenarnya
Walaupun makanan pizza berasal dari negeri luar tetapi makanan ini sangat familiar dengan lidah masyarakat Indonesia. Tetapi tahukah bahwa apa yang disajikan selama ini sebenarnya melenceng dari khas
Read More