Khun Thai Tea, Thai Tea Ini Bersiap Akan Gebrak Pasar di Indonesia

Resep asli teh hitam es teh Khun Thai Tea pertama kali memulai kehidupan di gerobak sederhana di jalanan Bangkok. Kini Khun Thai Tea akan berfokus pada 2018 akan masuk di Indonesia dengan membuka 50 gerai.

Selain Jepang dan Korea ikut menyerbu pasar kuliner di negeri Asia, kuliner asal Thailand belakangan ini juga ikut unjuk gigi. Beragam makanan asal negeri gajah putih Thailand kini tampaknya sedang digemari pecinta kuliner dalam negeri. Baik itu makanan utama, dessert, maupun beragam minuman. Salah satu yang belakangan ramai di buru adalah menu thai tea.

Salah satunya adalah Khun Thai Tea dari negeri Gajah Putih. Usaha Thai Tea ini telah didirikan sejak 35 tahun yang lalu di sebuah jalan di Bangkok.

Nama Khun adalah Kata Khun berasal dari kata Thailand yang berarti "penghormatan", dan karenanya penamaan merek oleh Nancy Padilla.

Pada tahun 2017, Bronze Media LLP Singapore ditunjuk sebagai manajer Global Branding. Khun Thai Tea Shop Filipina juga sekaligus mengumumkan pembukaan peluang waralaba di Filipina.

Alex Ho, Owner Khun Thai Tea mengungkapkan, Outlet Khun Thai tea yang pertama di buka di Manila pada tahun 2016, hingga saat ini Khun Thai Tea berkembang menjadi 3 outlet.

“Kita dalam jangka dekat juga akan membuka outlet di Singapura mengingat jumlah populasi penduduk indonesia sebesar 250 juta orang dan banyaknya generasi muda, Khun Thai Tea akan memiliki prospek yang baik di negara ini, ” paparnya.

Jika kita amati konsep bisnis yang di tonjolkan Khun Thai Tea adalah terletak pada resep yang sudah turun temurun sejak generasi pertama. Selain itu kemasan yang unik juga menjadi salah satu keunggulan di Khun Thai Tea.

Dalam waktu dekat Khun Thai Tea akan hadir di Indonesia. Hal ini tentu saja menambah ramai persaingan di bisnis ini. Khun Thai Tea sendiri dikenal sebagai authentic Thai Tea. “Sekarang saya membawanya ke Indonesia sebagai pelopor, karna saya melihat potensi besar dalam bisnis ini,” jelas Alex.

Alex yakin bisnis Thai Tea ini akan sukses karena teh adalah minuman yang biasa diminum sehari-hari. “Sekarang saya mengombinasikan resep tradisional ini dengan kemasan dan merk modern serta marketing yang modern dengan menggunakan media sosial,” ujarnya.

“Saya yakin akan mendapat respons yang cukup baik ketika ada franchise event. Saya menargetkan minimal 50 outlet di indonesia pada tahun 2018,” kata Alex.

Alvin Pratama

Signarama Pemain Tunggal di Bisnis Franchise Signage
Signarama satu-satunya pemain franchise signage di Indonesia. Franchise asal Amerika ini pun melenggang sendiri di industri yang cukup besar dan berkembang. Sebuah peluang bisnis yang cukup prospek te
Read More
Terminix Franchise Pembasmi Hama dari Amerika
Terminix merupakan merek franchise dari Amerika. Perusahaan pembasmi hama ini sudah beroperasi  di 47 negara bagian Amerika serta 22 Negara di dunia dengan 2,8 Juta Pelanggan. Diantara merek fra
Read More
Eastons Property, Franchise Broker Property dari Inggris
Pada 1974, Edward W. Easton mendirikan Easton Group di Miami, Florida. Dengan kerja keras dan perencanaan yang matang, serta berpikir besar ia berhasil membangun kepercayaan k
Read More
Jetts Fitness, Pelopor Fitnes Asal Australia Bersiap Masuk Indonesia
Pelopor fitness dari Australia ini telah melakukan ekspansi internasional ke berbagai negara Asia. Salah satunya Indonesia. Seperti diketahui fitnes asal negeri Kanguru ini didirikan pada tahun 2007.
Read More