Johnny Rockets, Hadir di 32 Negara dan Sukses Berpenetrasi di Indonesia

Burger dengan cita rasa khas negeri Paman Sam berdiri sejak 1986 di Melrose Avenue, Los Angeles California. Saat ini Johnny Rockets mengoperasikan lebih dari 350 franchise domestik. 

Seperti kita ketahui brand Hamburger ternama yaitu Johnny Rockets merupakan brand restoran waralaba international yang berasal dari Amerika. Dengan menawarkan menu berkelas premium melalui penggunaan bahan-bahan berkualitas meliputi menu utama berbagai jenis burger, fries, dan milkshake dengan penyajian fresh-made to order.

Brand ini memiliki perpaduan style klasik yang unik dengan sentuhan style modern yang inovatif menghasilkan restoran yang nyaman, fun, friendly service, sangat cocok bagi anak muda dan keluarga.

Tantra Oktavianes, Manager Marketing Johnny Rockets mengatakan, hingga saat ini Johnny Rockets telah hadir di 32 negara. Dalam lingkup international, perkembangan brand relatif cepat dan masih akan terus berkembang. Pengembangan sepanjang tahun 2017 sebanyak 60 store.

Dengan demikian Johnny Rockets sendiri bisa bersaing dengan kompetitor yang serupa lantaran perusahaan ini memiliki komitmen dengan standard tinggi. Tak hanya itu Johnny Rockets sendiri juga konsisten dalam penyajian produk, pelayanan dan manajemen yang baik, modal brand yang kuat serta dukungan penuh dalam operasional dari principal membuat merek ini dapat meraih sukses di kancah global. 

Johnny Rockets Group di negara Asia khususnya Indonesia  bermitra dengan PT Riyanti Investama International sebagai pemegang master franchise. Dimulai sejak tahun 2011-2012, ketertarikan Johnny Rockets Group pada potensi yang dimiliki oleh Indonesia dimana pertumbuhan ekonomi yang baik serta kaya akan daerah pariwisata international, dinilai cocok untuk dapat tumbuh sukses bersama.

Dalam melakukan penetrasi pasar Johnny Rockets bisa dikatakan sukses. Hal ini terbukti Johnny Rockets mudah diterima dengan baik oleh pasar karena beberapa keunggulan. Produknya yang memberikan sensasi cita rasa original  dari menu burger, fries dan shake, dibuat dari bahan-bahan pilihan terbaik, “fresh-made to order” dan diproses dengan cara yang mengedepankan food hyigene. Pelayanannya yang memberikan pengalaman menyenangkan yang tidak terlupakan karena atmosphere yang fun dan konsep “dancing servers”.

Tantra menambahkan, adanya aspek strategi marketing dan promosi yang inovatif serta efektif, tepat sasaran sesuai segmen menjadi salah satu kunci sukses lainnya dalam melakukan penetrasi pasar, termasuk penawaran menu unik LTO’s (limited-time-offers). 

“Kalau kita melihat brand lain dengan menu sejenis seperti burger, saat ini sudah banyak dipasaran. Tetapi melihat dari perspektif kelas produk kami yang lebih premium, juga dengan dukungan konsep yang khas, bisnis ini sangat potensial karena belum memiliki saingan yang head-to-head,” ujarnya. 

Sementara untuk sajian utamanya, terdapat hamburger dengan 100% daging asli yang tebal dan lembut. Menikmati hamburger di Johnny Rockets pastinya akan menggoyang lidah para customer. Apalagi, pilihan hamburger yang ditawarkan sangat variatif. Mulai dari hamburger smoked house double, hamburger american cheese, Swiss cheese, dan pepperjack cheese.

Johnny Rockets juga memiliki kentang goreng berukuran jumbo. Ukuran kentang yang super besar ini hanya bisa ditemui di Johnny Rockets. Tak ketinggalan sebuah saus bernama “ketchup a smile” juga akan diletakkan di setiap meja tamu. Saus dengan berbentuk senyum tersebut menjadi ikon spesial Johnny Rockets di seluruh dunia termasuk di Indonesia.

Pertamakali beroperasi di Indonesia, Johnny Rockets melakukan pengenalan brand dahulu. Saat ini kami percaya melalui peluang partnership yang strategis, brand ini akan dapat berkembang lebih pesat lagi,” ucap Tantra.

Soal Investasi untuk join di Johnny Rockets Tantra membeberkan besarnya nilai investasi bervariasi dengan kisaran Rp 3 Milyar  – Rp 5 Milyar. Untuk setiap store tergantung dari luasan serta konsep yang akan dikembangkan (traditional-casual dine-in atau express).

Alvin Pratama

Zahra Turkish Ice Cream Es krim yang Menggoda Customer Lewat Atraksi
Sesuai namanya Zahra Turkish Ice Cream memang berasal dari Turki yang dikenal dengan nama dondurma. Bahan utama es krim ini adalah 100% susu, gula, mastic resin dari pohon cemara, serta campuran krim
Read More
Aunt Milk Tea, Pemimpin Pasar Waralaba Minuman asal China siap Masuk Indonesia
Indonesia siap-siap kedatangan salah satu pemimpin pasar waralaba minuman asal China. Seperti apa sepak terjangnya? Tidak lama lagi Indonesia akan kehadiran salah satu waralaba asal China dengan mere
Read More
Hoooters, Restaurant Mengusung Konsep “Pelayan Seksi”
Baru baru ini, media sosial Indonesia dihebohkan dengan pemberitaan kedatangan jaringan restoran 'seksi', Hooters. Restoran yang berpusat di Clearwater, Florida itu, dikabarkan akan datang ke Jakarta
Read More
aRoma Gelato Experience, Menengok Potensi Bisnis Franchise Gelato Asal Italia
Pernah dengar soal gelato? Gelato adalah makanan manis dingin khas Italia. Masyarakat Indonesia kerap menyebutnya sebagai es krim khas Italia. Di negara asalnya, gelato biasa dinikmati sambil berjalan
Read More