Cilor Gaptek, Mencoba Peruntungan dari Bisnis Camilan Khas Bandung

Kota Bandung terkenal dengan jajanan olahan tepung aci atau tapioka, seperti aci goreng (cireng), aci yang dicolok (cilok), dan sebagainya. Nah, baru-baru ini muncul lagi olahan lain yang disebut cilor, yaitu aci yang dibalut dengan telur lalu digoreng.

Sensasi kenyal serta harganya yang murah meriah membuat hidangan ini menjadi jajanan favorit. Potensi ini dimanfaatkan oleh Mona Mulya dengan menawarkan brand Cilor Gaptek. Merintis usaha sejak pertengahan 2015, ia resmi menawarkan kemitraan bulan Juni 2016. Saat ini ada 7 gerai Cilor Gaptek di Bandung dan Tangerang.

Nilai investasi yang ditawarkan cukup terjangkau terdiri dari paket Rp 1,8 juta dan paket Rp 4,9 juta. Fasilitas yang didapat pada paket Rp 1,8 juta diantaranya bahan baku awal, hak penggunaan merek Cilor Gaptek, serta perlengkapan promosi.

Sedangkan pada paket Rp 4,9 juta mendapat bahan baku awal, hak penggunaan merek, peralatan masak, booth dan bantuan untuk mendapat karyawan. "Yang perlu disiapkan hanya lokasi usaha saja," tutur Mona.

Harga jual Cilor Gaptek Rp 1.000 per tusuk. Namun biasanya dijual dalam satu porsi yang berisi 5 tusuk cilor dengan harga Rp 5.000. "Harga jual untuk mitra di Bandung dan Jabodetabek harus sama," ujarnya.

Mona mengklaim, dalam satu hari masing-masing gerai di Bandung bisa menjual hingga 1.000 tusuk cilor. "Tapi untuk mitra di Tangerang sampai saat ini masih ratusan per hari," kata Mona.

Ia sendiri menargetkan, mitra usaha bisa menjual sekitar 300 tusuk dalam satu hari. Dari situ, omzet yang bisa dikantongi sekitar Rp 300.000 per hari atau Rp 7,5 juta sebulan. Omzet itu dengan asumsi hari Minggu tidak berjualan. Setelah dikurangi gaji, sewa tempat, biaya bahan baku dan biaya operasional lainnya, keuntungan yang bisa dicapai sekitar Rp 3 juta saban bulan. "Kalau target itu tercapai, dalam 1 atau 2 bulan saja sudah balik modal," tutur Mona.

Agar target tercapai, ia menyarankan mitra usaha memilih lokasi usaha di tempat-tempat strategis, seperti sekolah, kampus atau kompleks perumahan.

Mona menargetkan, setiap bulannya bisa menambah mitra usaha. Untuk itu, ia memanfaatkan media sosial seperti Instagram dan Twitter untuk berpromosi. (AP)

 

 

Warung Tekko Ramaikan Industri Waralaba
Warung yang identik dengan olahan Iga ini rupanya tertarik untuk ekspansi melalui jalur waralaba. Seberapa prospektif peluang bisnisnya? Siapa yang tak tergiur dengan sajian Iga Bakar, Iga Penyet dan
Read More
DNI Skin Centre Bali, Bisnis Kecantikan Formulasi Dokter Spesialis dengan Harga Produk Terjangkau
DNI SKIN CENTRE adalah bisnis klinik kecantikan formulasi dokter spesialis kulit yang memberikan solusi untuk segala masalah kulit dan kecantikan berdasarkan ilmu terbaru dan teruji secara medis namun
Read More
Meraup Untung dari Bisnis Bimbel Tiki Taka
Dewasa ini makin banyak orang tua yang sadar bertapa pentingnya memberikan pelajaran tambahan bagi putra putri mereka di luar jam sekolah. Bimbingan belajar (Bimbel) senantiasa menjadi pilihan mereka.
Read More
Menembus 200 Outlet Dalam 1 Tahun
Siapa yang menyangka, bisnis yang berawal dari pencarian di internet ini bisa memiliki 200 outlet lebih hanya dalam kurun waktu satu tahun. Seperti apa peluang bisnisnya? Didirikan oleh Cahyo Adhi W
Read More