Princess Syahrini, Karaoke Keluarga Yang Menerapkan Konsep Mewah

Tren bisnis karaoke artis terus berlanjut. Di bawah manajemen PT Mahkota Perdana, kini karaoke Pricess Syahrini Family KTV ikut meramaikan bisnis ini dan siap bersaing. Seperti apa?

Ketenaran artis Syahrini memang sudah tidak diragukan lagi. Sejak kedatangannya ke dunia hiburan Indonesia beberapa tahun lalu, ia kini telah menjelma menjadi selebriti papan atas di negeri kita. Belakangan ini banyak tersiar kabar tentang kegiatan Syahrini di dunia bisnis tanah air.

Syahrini beserta management Pricess Syahrini Family KTV pun mulai terlihat sibuk mengurusi sebuah bisnis karaoke yang kebetulan menerapkan sistem franchise dalam program bisnisnya. Bisnis karaoke yang dimilikinya berkonsep unik dan mewah seperti menggambarkan kepribadian dari Syahrini sendiri. Bahkan bisnis ini menggunakan namanya sebagai nama brand yang diperkenalkan kepada masyarakat luas.

Hero, Manager Franchise Princess Syahrini mengatakan, sebelumnya PT Mahkota Perdana sudah mempelajari seluk-beluk bisnis karaoke keluarga. "Namun, kami baru mulai membuat brand dengan kerjasama artis terkenal di tahun 2013," ujarnya.

Dalam kerja sama, Syahrini turut memiliki saham. Namun, Hero tidak menyebut porsi saham yang dikantongi oleh Syahrini. Meski masih terbilang baru, jumlah mitra yang tergabung sudah mencapai 10 outlet yang tersebar di kota-kota besar, seperti Jakarta, Bekasi, Palembang, Makassar, Solo, Yogyakarta, Kendari, Palu, Indramayu, dan Bandung.

Princess Syahrini menawarkan dua jenis paket investasi, yaitu paket gold dan paket premium. Paket gold mematok biaya investasi Rp 5 miliar. Mitra mendapat fasilitas lengkap, seperti desain interior, audio visual, mebel, hingga outlet karaoke, dengan jumlah sekitar 30 kamar–35 kamar.

Namun untuk sewa tempat mitra harus menyiapkan biaya lagi, dengan luas lokasi minimal 800 meter persegi (m²). Sementara paket premium mitra memungut biaya investasi Rp 6 miliar–Rp 7 miliar. Paket ini menyediakan fasilitas lebih lengkap dari paket gold.

Desain interiornya juga lebih mewah dengan ruangan lebih banyak, yakni 40 kamar–50 kamar. Minimal luas tempat yang dibutuhkan 1.000 m².  "Nanti kami akan melakukan survei lokasi terlebih dulu," jelasnya.

Princess Syahrini memiliki enam kategori room, yaitu ruang VVIP berkapasitas 30 orang–40 orang, VIP 25 orang–30 orang, deluxe 15 orang, large 10 orang, medium enam orang, dan small empat orang.

Hero berkata, tarif karaoke masing-masing room berbeda. Paling mahal tarif VVIP yang dihargai Rp 260.000 pada akhir pekan. Paling murah small room yang dihargai Rp 50.000. Kerja sama ini mematok franchise fee Rp 250 juta per lima tahun.

Sementara royalty fee sebesar 5 persen dari omzet per bulan.  Hero mengungkapkan, mitra bisa mengantongi omzet Rp 20 juta–Rp 50 juta per hari, atau Rp 600 juta–Rp 1 miliar per bulan. Dengan laba bersih 40 persen–60 persen mitra balik dalam dua tahun.

Alvin Pratama

Meet Up Ice Blend, Peluang Bisnis Ice Blend Asal Surakarta
Ice Blend, minuman yang di gandrungi anak muda ini sudah merambah ke masyarakat perkotaan besar. Tak sedikit yang mewaralabakan minuman ini. Salah satunya adalah Meet Up Ice Blend. Seperti apa peluang
Read More
Prime Generation, Bimbel dari Jogja Yang Siap Ramaikan Industri Waralaba
Kebutuhan belajar siswa tidak cukup jika hanya dilakukan saat berada di sekolah saja, terkadang para orang tua menginginkan agar anak-anaknya lebih pintar sehingga mereka memberikan pendidikan atau le
Read More
Cilor Gaptek, Mencoba Peruntungan dari Bisnis Camilan Khas Bandung
Kota Bandung terkenal dengan jajanan olahan tepung aci atau tapioka, seperti aci goreng (cireng), aci yang dicolok (cilok), dan sebagainya. Nah, baru-baru ini muncul lagi olahan lain yang disebut cilo
Read More
Ayam Gepuk Pak Gembus; Nama "Ndeso" yang Kian Mentereng di Jagad Kuliner
Olahan kudapan berbasis ayam memang saat ini banyak kita jumpai di berbagai sudut kota. Konsepnya mulai dari pedagang kaki lima hingga restoran, tak ayal jika bisnis ini menjadi daya tarik tersendiri
Read More