MUHAMMAD ARIEF FATONI Melahirkan Bisnis dari Pengalaman Pribadi

Pengalaman memang kerap menginspirasi kita untuk melahirkan peluang bisnis baru. Seperti yang dialami Muhammad Arief Fatoni, yang sukses mendirikan 55 gerai barbershop di berbagai kota di pulau Jawa. Dalam wawancara khusus dengan Majalah Franchise Indonesia, usaha yang dimulainya pada Maret 2007 itu berawal dari pengalamannya memotong rambut. Di mana saat itu ia kerap berpindah-pindah tempat dan tidak pernah menemukan tempat yang nyaman, bersih dan hasil yang memuaskan.

“Kalaupun ada itu bisa saya dapatkan di salon branded dengan harga yang relatif tinggi untuk ukuran masyarakat Jogja. Akhirnya saya berfikir untuk menjembatani keinginan konsumen yang seperti saya ini, kemudian saya membuat konsep potong rambut dengan harga di bawah salon tetapi di atas potong rambut biasa,” kata Arief.Sehingga terlahirlah ide untuk membuat tempat potong rambut dengan kisaran harga terjangkau tetapi bisa memberikan tempat dan pelayanan maksimal, sesuai dengan standar sebuah barbershop. Yaitu tempat bersih, ruang AC, kursi hidrolis dan reclaining seat, soft drink, handuk dingin, silet steril dan karyawan berpengalaman.

Alasan lain mendirikan usahanya itu karena adanya pemikiran bahwa tidak semua pria merasa nyaman untuk memangkas atau melakukan perawatan rambut di salon-salon umum. “Terdapat banyak alasan untuk hal ini. Survei kecil saya menyimpulkan bahwa kebanyakan pria beristri merasa malu dan kurang nyaman untuk berkunjung ke salon umum. Terlebih setelah semakin merebaknya salon plus-plus. Selain itu untuk memangkas rambut di “tukang cukur” tradisional, kebanyakan mereka merasa kurang nyaman serta tidak merepresentasikan citra diri mereka,” ungkap pria kelahiran Yogyakarta, 9 Nopember 1969 itu.

Disamping itu, menurut dia, tempatnya yang terlampau sederhana juga karena kemampuan tukang cukurnya yang tidak bisa melayani banyak model potongan rambut pria, terutama model potongan rambut yang up to date dan sedang tren. Dengan berbagai pertimbangan itulah, Arfa Barbershop, dengan slogan “Bertumbuhlah kalau tidak habislah sudah” hadir menjawab semua tuntutan pasar.

Di bawah bendera PT. Arfa Sukses Mulia, Arfa Barbershop kini menjadi salah satu tempat potong rambut yang cukup diperhitungkan di kelasnya. Bisnis ini tidak hanya menaikkan kelas tempat potong rambut emperan tetapi juga mampu melahirkan peluang usaha baru.

Melalui sistem waralaba yang ditawarkan, Arfa Barbershop sukses membangun jaringan bisnisnya hingga 55 gerai diberbagai kota di Indonesia antara lain, Yogyakarta, Solo, Semarang, Klaten, Boyolali, Magelang, Purworejo, Cilacap, Semarang, Ungaran, Pati, Surabaya, Sidorajo, Malang, Hingga Depok, Bogor dan Jakarta

Muhammad Khori AR , Selalu Sisihkan Laba untuk Kepentingan Sosial
Muhammad Khori AR adalah pemilik travel umrah Nurrahma Aulia Abadi (NAA) Wisata. Pria berusia 32 tahun yang karib disapa Ari ini bisa dibilang sukses mengembangkan usaha travel umroh. Dalam bebisnis,
Read More
Mutoharoh, Mantan Marketing Yang Sukses Tekuni Bisnis Kebab
Tak terlintas di benak pria kelahiran Lampung, 10 Januari 1980 untuk menjadi pengusaha kuliner. Awalnya pria bernama lengkap Mutoharoh ini hanyalah pegawai di perusahaan pembiayaan leasing terbesar di
Read More
Deborah Kartika Sari Ingin Memiliki Kebebasan Waktu
Mengawali kariernya sebagai Export Marketing di sebuah perusahaan swasta, Deborah Kartika Sari, memilih hengkang setelah bekerja selama setahun. Ia memilih menggeluti bisnis sendiri karena telah menik
Read More
Darin Nasywa Alia, Punya Bisnis Sendiri di Usia 10 Tahun
Kebanyakan anak seusianya lebih memilih menghabiskan waktunya untuk bermain. Tetapi Darin Nasywa Alia, lebih memilih berbisnis. Di usianya yang memasuki 10 tahun, Darin, panggilan akrabnya memilih me
Read More